Friday, March 15, 2013

BERUBAHLAH LEBIH BAIK




Dengan nama Allah yang maha Pengasih lagi maha Mengasihani.
Firman Allah dari surah Ar-Ra'd:11 :
لَهُ مُعَقِّباتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَ مِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لا يُغَيِّرُ ما بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا ما بِأَنْفُسِهِمْ وَ إِذا أَرادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوْءاً فَلا مَرَدَّ لَهُ وَ ما لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ والٍ
"Bagi manusia ada malaikat-malaikat yang selalu mengikutinya bergiliran, di depan dan di belakangnya, mereka menjaganya atas perintah Allah. SESUNGGUHNYA ALLAH TIDAK MENGUBAH NASIB SESUATU KAUM SEHINGGA MEREKA MENGUBAH APA YANG ADA PADA DIRI MEREKA SENDIRI. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada pelindung bagi mereka selain Dia." 

PENDAHULUAN

Teringat kata-kata seorang motivator,"JIKA KITA MENGUBAH DIRI KEPADA YANG LEBIH BAIK,SECARA AUTOMATIK ALLAH AKAN MENGUBAH SEKELILING KITA MENJADI LEBIH BAIK." Dapatkah anda jelaskan?Sebagai contoh,matlamat kita untuk menjadikan sebuah negara menjadi sebuah negara ISLAM,bagaimana cara kita merealisasikannya?adakah dengan menukar kerajaan sedia ada?menggantikannya dengan pemimpin yang baru?atau apa dan bagaimana?
Sebenarnya...



1) SIKAP INDIVIDU

Pernahkah kita terdengar orang berkata:"TINDAKAN HARI INI PENENTU MASA DEPAN"?Ya,kata-kata ini sememangnya ada kebenarannya.Sebagai contoh,jika kita menabung sedikit demi sedikit untuk membeli sesuatu,pasti akhirnya tabungan itu mampu digunakan untuk membelinya.

Rasulullah SAW juga pernah bersabda :"MUSLIM YANG BERJAYA IALAH YANG HARI INI LEBIH BAIK DARI SEMALAM."-Potongan hadits riwayat Bukhari dan Muslim

Definasinya di sini,setiap individu semestinya mengamalkan peribadi,perilaku,percakapan serta tindakan yang sentiasa RASIONAL untuk mewujudkan sesuatu yang RASIONAL juga.

Ironinya,sikap individulah yang menentukan perubahan dalam sesebuah diri,kelompok,masyarakat,negara dan dunia. Tidak mungkin kita mampu mewujudkan sebuah negara merdeka jika setiap individu dalam negara tersebut masih tidak merdeka. Adakah mungkin kita mewujudkan sebuah negara islam jika individunya masih jumud,asing dan kolot tentang islam?

Masih tidak faham?Diibaratkan sebuah pokok,banyak ranting yang telah mati.Sebahagiannya masih hidup. Adakah kita mula menyiram dan membajanya,atau tebang sahaja lalu menggantikannya dengan pokok yang baru?Jika kita tebang,adakah pokok yang baru akan sama rasa buahnya seperti yang lama?

Kesimpulannya,bentuklah dari akarnya,baja dan siramlah dengan sesuatu yang baik mudah-mudahan akhirnya menjadi pohon yang baik,subur dan sama rasanya. Bentuklah individunya dengan sesuatu yang baik,barulah akhirnya mampu membentuk hasil yang baik.

2) TABIAT KELOMPOK INDIVIDU

Menurut kajian saintifik,setiap hari manusia melakukan sesuatu menggunakan 60% pemikiran rasional dan 40% tabiat. Ini bermakna,tabiat juga amat besar pengaruhnya dalam kita menentukan tindakan harian.

Pernahkah kita mengkaji tabiat manusia untuk berubah?Lebih-lebih lagi tabiat diri sendiri?Tabiat adalah perlakuan yang dilakukan tanpa berfikir dan telah menjadi kebiasaan.

Dalam kitab suci Al-Quran banyak contoh tentang tabiat.Sebagai contoh kita lihat tabiat orang kafir dalam maksud firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah :6 

إِنَّ الَّذِيْنَ كَفَرُوْا سَوَاءٌ عَلَيْهِمْ أَأَنذَرْتَهُمْ أَمْ لَمْ تُنْذِرْهُمْ لاَ يُؤْمِنُوْنَ
"Sesungguhnya orang-orang kafir, sama saja bagi mereka, kamu beri peringatan atau tidak kamu beri peringatan, mereka tidak juga akan beriman."

Dalam ayat berikutnya juga menerangkan tentang tabiat orang munafiqin yang suka menipu diri sendiri.Bila kita perhatikan di sini,kesemuanya adalah tabiat yang tidak baik. Ini bukan bermakna,TABIAT adalah sesuatu yang tidak baik.

Tentera Amerika ketika berperang di Iraq,mereka mengkaji tentang tabiat perusuh yang akan merusuh apabila tiba seorang penjual kacang dalam kelompok penunjuk perasaan. Lalu mereka melarang penjual kacang masuk ke situ.Hasilnya,mereka akhirnya tidak merusuh.

Kembali kepada awal tadi,untuk mewujudkan negara islam,setiap individu perlu bertindak sentiasa rasional,mengamalkan sikap RASIONAL hingga ia menjadi TABIAT yang BAIK HASILNYA.
Apabila tabiat kebiasaaan itu islamik,budaya luar yang tidak islamik yang masuk dan cuba menembusi kelompok islam pasti takkan berhasil membentuk dirinya kelak.


3) BUDAYA KELOMPOK MASYARAKAT

Apabila setiap individu dilahirkan dengan panduan RASIONAL dalam setiap tindakan,akan lahirlah TABIAT yang baik dan mahmudah dalam kelompok masyarakat yang terlibat. Lalu apa sahaja pemikiran baru,idea dan sesiapa sahaja individu yang datang dalam kelompok ini akhirnya akan TERIKUT dengan tabiat tersebut.

Maka sibuklah diperkatakan orang akan tabiat yang terukir tadi menjadikan mereka yang ingin memasuki kelompok itu akan membiasakan diri mereka dengan tabiat ini lalu akhirnya ianya akan menjadi BUDAYA.

Maka ingatlah sebuah hadits Nabi SAW dalam hadits arbain yang berbunyi :
" Barangsiapa yang membawa sesuatu pembawaan yang baik dalam agama,maka pahala baginya dan pahala bagi orang yang mengikuti tanpa mengurangi sedikitpun pahalanya.Begitu juga barangsiapa yang membawa suatu pembawaan yang bathil dalam agama,maka dosa baginya dan dosa bagi orang yang mengikutinya tanpa mengurangkan sedikitpun dosanya."

Kesimpulannya sekali lagi dinyatakan di sini,untuk melakukan PERUBAHAN,ianya bermula dari individu yang RASIONAL dalam tindakan yang kemudiannya melahirkan TABIAT yang Mahmudah seterusnya merintis BUDAYA yang TERBAIK dalam hasil akhirnya.

WALLAHU A'LAM ^_^

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget