Tuesday, November 6, 2012

MERAIH REDHA ALLAH DALAM KEHIDUPAN


Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Pemurah.Dengan limpah kurnia-Nya,kita masih lagi diberi kesempatan untuk meraih nikmat dunia dan nikmat taubah.

Sebagai seorang Hamba,kita seharusnya tahu apakah tujuan sebenar kita diciptakan.Entah berapa ramai manusia hidup di dunia ini terlupa dan lalai tentang tujuan sebenar kita dihidupkan di atas muka bumi Allah ini.Mungkin juga ramai di antara kita tidak tahu atau terkeliru tujuan sebenar kita diutuskan. Apatahlagi,sandiwara dunia dan kenikmatannya seringkali mempengaruhi kita untuk melupakan fitrah sebenar kita diciptakan yang Maha Esa.


  
Ada di antara kita percaya tujuan kita dihidupkan untuk mencari keseronokan,kekayaan,keuntungan atau juga kebanggaan.Hakikatnya,ramai muslim yang terpengaruh dengan tujuan songsang ini secara tidak sedar.Sedangkan mereka beriya-iya melaungkan definisi kehidupan dunia ini hanya sementara dan perlu diisi dengan keimanan dan ketaqwaan.

Banyak tujuan sebenar kita diciptakan. Ini jelas dinyatakan di dalam Al-quran dan hadis.Akan tetapi penulis tidak berhajat untuk membincangkan hal ini. Di sini hanya akan kita bincangkan salah satu tujuan hidup paling besar kita sebagai manusia iaitu MENCAPAI MARDHOTILLAH(redha Allah).

Soalan yang biasanya akan terpacul ialah BAGAIMANA CARA MENDAPATKAN REDHA ALLAH?
Ternyata soalan ini mudah akan tetapi menjawabnya sangat abstrak.Ini kerana jawapannya bukan sekadar apa yang kita baca,tetapi juga berdasarkan sunnatullah dan apa yang terhidang di hadapan mata kita.Boleh jadi ia sangat mudah atau sebaliknya. Di sini penulis ingin mengetengahkan beberapa hal(pasti banyak lagi) bagi menjawab persoalan ini.
1>> BERSIKAP TENANG
dari Wabishah bin Ma’bad rodhiallohu ‘anhu dia berkata: Aku datang kepada Rasulullah , beliau bersabda: Apakah engkau datang untuk bertanya tentang kebajikan?” Aku berkata,” Ya.” Beliau bersabda, “Bertanyalah kepada hatimu. Kebajikan adalah apa yang menjadikan tenang jiwa dan hati, sedangkan dosa adalah apa yang menggelisahkan jiwa dan menimbulkan keraguan dalam hati, meskipun orang-orang terus membenarkanmu.
(Hadits hasan yang kami riwayatkan dari Musnad Imam Ahmad bin Hambal dan Musnad Imam Ad-Darimi dengan sanad hasan)

2>> MELAKSANAKAN APA YANG MAMPU

3>> MENINGGALKAN SEKERAS-KERASNYA

4>> MENTAATI IBUBAPA

5>> TIDAK LUPA DIRI(BERDOA UTK DIRI)&SABAR

firman Allah s.w.t yang bermaksud : 

" Dan alangkah baiknya jika mereka redha dengan apa yang Allah dan Rasulnya berikan kepada mereka sambil mereka berkata : ' Cukuplah Allah bagi kami , Ia dan Rasulnya akan berikan pada kami kurnianya ,Sesungguhnya pada Allah kami menuju ".
( Surah At Taubah : Ayat 59 )

6>> MENGINGATI (ALLAH)

7>> MEMPERBAIKI KEKURANGAN

Mudah-mudahan perkongsian ini bermanfaat.Hakikat sebenar redha Allah ialah apa yang telah termaktub dalam sumber utama. Selain dari itu hanya kita bersangka-sangka dan hanya Allah yang menentukan kebenarannya.WALLAHU-A'LAM ^_^


No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget